Lupa Bacaan Surat Saat Sholat,Anwar Zahid:Qulhu Ae Lek,Kesuwen!

0 Comment
Lupa Bacaan Surat Saat Sholat,Anwar Zahid:Qulhu Ae Lek,Kesuwen!
via humor lucu terbaru


andumhumor.com - Seolah tak pernah ada habisnya keika membahas humor dalam ceramah kyai Anwar Zahid asal Bojonegoro ini. Kyai berusia 45 tahun selalu saja memberikan bumbu-bumbu humor segar di setiap dakwahnya kepada masyarakat. Tentu bukan tanpa alasan, ceramah yang santai dan memiliki sedikit unsur humor selalu lebih mudah diterima masyarakat pada umumnya. Ditambah apabila penyampaiannya pun dilakukan menggunakan bahasa daerah masyarakat sekitar, maka dakwah akan sangat mudah diterima.

Bukan KH Anwar Zahid namanya kalau berceramah namun tidak menggunakan humornya. Kyai yang memiliki banyak sekali pengemar karena gaya khasya ketika berceramah ini, punya segudang cerita lucu yang pasti selain bisa membuat Anda tertawa namun juga mampu menyentil bagian-bagian dari diri kita sehari-hari. Salah satu kisah humor yang diceritakan oleh beliau kali ini adalah ketika beliau mengikuti sholat tarawih di suatu daerah. Namun entah mengapa, yang menjadi imam sholat justru lupa bacaan surat pendeknya. Hal kocak berikut ini yang terjadi kemudian.

Kulo pas dugi mriku wayah teraweh diaturi ngimami,kuatir suara entek pun tak makmum mawon. Sing biasa ngimami maju, lakok imame kemenyek. Imam kemenyek niku ketoro kok saking mlakune, aku kroso suwe rasane wong iki. Lha kok tenan, lagek takbir wes digawe-gawe. Aku wes ajur-ajur,lha iki ngko bar e yah opo. Lha kok ngimami nang deso tiru nang Mekah to pak. Aku wes makmume mentolo mikir, atuko gelem aku kongkon ngimami.

Sing diwoco ora terimo surat sing dowo-dowo nik,langsung ayat sing nang tengahe Al Quran sing angel-angel. Kulo dewe ora weruh ayat opo sing diwoco, padahal aku iki yo apal Al Quran, yo ora weruh ayat opo sing diwoco. Guaya yen ngimami, "wamaa..", madhek lali Pak imame, sampek ping telu. Lha aku ape nyauti iki piye wong "wamaa" tok iki nang Al Quran sak pirang-pirang. Akhire makmum yo plenga-plengo sak kancane. Ngunu iku enek sing ngomong, terusane piye,sing dijak ngomong yo setel njawabe, aku yo ora weruh. Sing mburi malah enek sing njawabi, imam kemenyek.

Lho kuwasane gusti Allah bapak ibu, sing kyai gak iso nyaut, sing sepuh ra iso nyauti, lha kok sing nyauti malah cah cilik. Lha cah cilik kan nek teraweh barisane kan neng mburi, nyauti imam buanter mergo imam mbulet, "Qulhu ae lek, kesuwen!". Aku yo cocok cah iki. Iki gara-gara imam kemenyek, digarap cah cilik. Makane yen ngimami sholat, sing sedengan, gak usah cepet-cepet, yo gak usah suwe-suwe.

Yang lagi-lagi roaming, ini nih terjemahannya. Saya sewaktu datang kesana saat sholat tarawih diminta menjadi imam, namun khawatir suara saya habis saya pilih jadi makmum saja. Yang biasanya menjadi imam sholat kemudian maju, eh ternyata imamnya kok sok. Imam sok itu kelihatan dari cara jalannya, saya sudah merasa ini pasti akan lama. Ternyata benar, baru juga takbir sudah dibuat-buat. Saya cuma bisa "mbatin", ini nanti selesainya gimana. Menjadi imam sholat di desa kok disamakan dengan di Mekah sih pak. saya sebagai makamu cuma berfikir, mestinya tadi saya mau jadi imam.

Yang dibaca pun surat yang panjang-panjang, bahkan langsung ayat Al Quran yang paling sulit. Saya sendiri juga nggak ngerti ayat mana yang dibaca, padahal saya sendiri juga hafal Al Quran. Gayanya imam "wamaa", berhenti sebentar, ternyata lupa lanjutannya, sampai tiga kali. Saya mau menjawab juga bagaimana wong "wamaa" di dalam Al Quran juga sangat banyak. Akhirnya makmum ya cuma bisa bingung semua. Begitu itu ada makmum yang tiba-tiba ngomong, lanjutannya gimana?, yang diajak ngomong juga malah jawab, aku juga gak ngerti. Yang paling belakang malah ada yang jawab, imam banyak gaya.

Namun begitu kuasa Allah, yang kyai nggak bisa jawab, yang makmum sepuh juga gak bisa jawab, kok malah anak-anak kecil yang bisa jawab. Kalau anak kecil kan ketika sholat tarawih, pasti ambil barisan paling belakang, menjawab imam yang tadi lupa ayatnya, "Qulhu saja, kelamaan!". Saya juga berfikir, pas banget jawabannya, dikerjain anak-anak kecil. Makanya ketika menjadi imam sholat, jangan terlalu cepat, jangan juga terlalu lama. [arif/andumhumor.com]

Nikmati juga cerita humor seru dan terbaru lainnya ya : Anwar Zahid : Ke Istana Negara Bawa Pedang, Jawaban Gus Dur Bikin Kaget Paspamres!

Post a Comment Blogger

 
Top